#KetemuDiMimpi: 4 Series Pertama

by - Thursday, May 31, 2018

Halo! Selamat berbuka puasa. Sekarang ini tanggal 31 Mei 2018 jam 6.37 PM waktu setempat. Tiba-tiba memutuskan untuk menulis sesuatu tentang seri mimpi di blog, pakai Bahasa Indonesia. Sebenernya ini bukan seri sih, wong mimpi nya juga pasti beda-beda dan nggak saling berhubungan. 

Jadi keputusan untuk menulis seri mimpi tentang Abah ini murni supaya saya nggak lupa sama ceritanya pas Abah dateng ke mimpi. Karena jujur, waktu bulan-bulan pertama Abah pergi, yang paling ditakutkan adalah kalo sampe lupa. Lupa gimana rasanya pegang tangan Abah, lupa gimana permukaan kulitnya Abah pas hari-hari terakhir, kakinya, rambutnya, cara Abah bicara, pesan-pesannya. Takut aja kalo nanti tiba-tiba pas udah jadi ibu-ibu saya jadi lupa gitu wkwkwk

Kenapa nggak disimpen aja tulisannya Fir? Cari perhatian ya biar dikasihani? :)) Saya yakin yang mikir begini nggak pernah nge-backup tulisan atau tugas-tugas pentingnya ke cloud atau google drive atau internet dll wkwk - Selain itu, saya juga sekalian mau kasih gambaran ke teman-teman semua sih, yang mungkin nggak sengaja mampir ke blog untuk mikir lagi tentang kehidupan. Tentang hubungan kalian sama keluarga, sama orang tua. Saya nggak expect kalian untuk sedih ya. Jangan sedih! :) Mari baca cerita ini dari sisi yang berbeda

Baik langsung saja ya..

_________________________

Latar belakang waktu di mimpi itu adalah siang hari. Saya lagi tidur siang di lantai. Miring ke kanan ke arah pintu rumah. Tiba-tiba pas bangun ada Abah duduk di lantai sebelah saya tidur sambil senderan di partisi rumah. Abah pakai baju I LOVE JOGJAKARTA dan celana safari warna krem. Itu baju yang dipakai Abah terakhir kali waktu pergi. Di mimpi saya bangun, trus nangis dan deg-degan hebat sambil langsung peluk Abah. Sambil peluk sambil bilang "Bah maaf.. sepurone aku" sambil nangis sih, nggak tau dah jelas apa enggak yak ngomongnya. Abah juga nangis tapi nggak ngomong apa-apa. Sampe sekarang masih inget banget setiap detail di mimpi itu. Rambut Abah, wajahnya Abah. Di mimpi waktu itu Abah udah kurus. Pokoknya bener-bener seperti kondisi terakhir pas Abah pergi. Masih sambil pelukan sambil terus bilang maaf semampunya, sebanyak-banyaknya. Semoga 'Abah nangis' bukan pertanda yang gimana-gimana ya. Kita nangis berdua aja terus gitu sampe akhirnya saya bangun dari mimpi. Muka udah basah semua sama air mata :)) 

Mimpi pas di Semarang - 2013 akhir


Tempatnya kayak di Kota Lama gitu deh ya. Di luar ruangan dah pokoknya. Funny thing was, disitu saya pake baju SD! lagi naik sepeda sore-sore terus ada Abah berdiri di sisi kiri jalan, dekat kursi taman. Trus berhenti lah saya mengayuh sepeda, turun trus nyamperin Abah. Kita duduk berdua. Abah waktu itu pake celana bahan, kaus polo warna hijau avocado, sambil pake topi Levi's favorit. Bawa brief case sambil pake jaket kulit. Saya bisa cium bau jaket kulit Abah waktu itu. Saya tanya Abah apakabar. Abah nggak jawab secara literal tapi saya tau jawaban Abah adalah 'Abah sehat'. 'Abah sehat', bukan 'Abah baik-baik aja'. Makin sore, makin gelap mau maghrib. Scene di mimpi waktu itu sama persis kayak sore terakhir saya sama Abah nongkrong di teras rumah sambil minum teh panas di cangkir kecil. Kita bagi berdua teh nya, waktu itu

Mimpi pas lagi Magang di Yogyakarta - 2014 


Pas lagi di tangga darurat sebuah gedung. Warna nya dominan putih dan tempatnya cerah banget sih. Ceritanya lagi turun tangga sambil nangis kebingungan soalnya abis dapet kabar nggak enak dari kantor. Sedih banget pokoknya hari itu. Eh tau-tau lihat Abah papasan di tangga itu juga, dan langsung dipeluknya deh saya. Kita berdua nggak ngomong apa-apa. Saya juga nggak cerita alasan kenapa saya hari itu sedih sampe pingin nangis hahaha pokoknya mewek aja udah sambil dipeluk. Pakaian Abah sama; celana bahan, kaos polo, pake jaket kulit, topi Levi's dan bawa brief case :) Trus kebangun karena ternyata saya tidur sambil nangis sesenggukan. Udah basah aja bantal hotelnya hahaha 

Mimpi pas lagi ada business trip ke Tegal - 2015 



Latar belakang waktu siang hari. Lokasi nya di Jogja, di sebuah galeri seni yang lagi ngadain pameran. Ada Abah disitu. Ceritanya kita berdua mau pergi ke luar kota, tapi mampir Jogja dulu soalnya Mbak Etik mau nyusul. Sambil nunggu Mbak Etik, Abah nemenin saya nonton pameran seni itu. Pamerannya nggak jelas sih, saya juga malah nari-nari sendiri di dalem aneh banget. Nggak pakai jilbab pula dong (ini anak mau nya apa?) Abah nunggu disana sambil makan Indomie Rebus pakai telur + sate ayam yang enak. Bisa tau enak soalnya saya juga ikut makan sate nya. Pakaiannya Abah lagi-lagi juga sama. Beda nya kali ini Abah pake celana Levi's favorit dan Abah keliatan gemuk. Pokoknya fisiknya sama seperti sebelum Abah sakit. Gagah banget, 'Abah' banget. Abah juga nggak ngomong apa-apa. Diem aja. Bahagia sih di mimpi itu. 2 mimpi yang lainnya nangis-nangis terus kan? wkwk. Taunya pas Mbak Etik dateng, mimpi nya selesai. Saya bangun. Kali ini nggak pake bantal yang basah sih :) 


Mimpi pas lagi merantau di Jakarta - 2018 


Mungkin dalam kurun waktu 2016-2017 saya juga pernah mimpi Abah. Tapi nggak pernah inget mungkin saking singkatnya. 4 seri mimpi tadi adalah yang paling saya inget. Saya selalu coba reminiscing lagi ceritanya supaya nggak lupa. Seri #KetemuDiMimpi ini mungkin nggak akan teratur ditulis, karena tau sendiri kalo bakalan jarang dikasih mimpi ketemu Abah sejelas itu. Datengnya juga pas nggak terduga, like once a year omg!. Yang jelas kalo mimpi lagi (dan kalo bisa inget mimpi-mimpi nya kayak gimana) pasti akan segera ditulis dan of course, pake Bahasa Indonesia. Yaaaa biar gampang aja lah nulisnya :)) 



You May Also Like

0 comments