Balada Supir Angkot

by - Friday, May 28, 2010

Balada Supir Angkot

Udah sekitar semingguan yang lalu aku berangkat sama pulang sekolah ‘bareng’ abang angkot alias naek angkot meskipun sekarang udah nggak lagi. Nggak biasa biasa banget sih , kalo dari SMP dulu aku cuma pulangnya aja naek angkot sama temen2 nah sekarang berangkat pulang cuy ! uhui , selain bikin dompet tambah tipis dari jatah biasanya, naek angkot juga sebenernya makan waktu banget! buang buang waktu lah tepatnya. Aku berangkat dari rumah jalan ke pangkalan angkot mulai jam 6 pagi , eh nyampe sekolah jam 6.45! alamaaaaak .. coba aja kalo aku naek motor nih ya , bisa enak berangkat jam 6 nyampe sekolah jam 6.15 ato paling jam 6.30 bisa nganggur bentar kan di sekolah yaaah paling ngga kalo ada PR lupa dikerjain bisa sekalian ngerjain di sekolah lah (hahahahahaha manfaat berangkat pagi). Sebenernya sih kemaren2 aku berangkat pulang nebeng temen terus , balas budinya mereka aku kasih uang bensin sekali seminggu, nggak tau cukup ato nggak. Tapi sekarang udah nggak pake ‘acara’ nebeng2an lagi euy , ngangkot aja lah nggak enak bareng terus

Ngomong2 soal transportasi umum, di Semarang cukup banyak transport umum kayak angkutan kota,bus kota,kolt dan sekarang nambah satu lagi nih namanya BRT ato kepanjanganya Bus Rapid Trans kalo nggak salah. Semacem busway yang kayak di Jakarta atau Trans Jogja yang di Yogyakarta itu lho yang pake shelter. Aku udah pernah nyobain tuh waktu baru2 nya dan …. Biasa aja tuh! Enakan yang di Jogjakarta lebih terprogram dan pelayanannya lebih ramah. Yaa mungkin karena waktu itu awal awal banget kali yaa jadi pegawainya juga masih rada canggung. Its okay lah yang penting nggak bikin semarang jadi ‘sok-sok’an tambah macet aja ya hehe
Aku sendiri lebih milih naek angkot daripada naek tuh BRT. Selain lebih hemat 500 perak (yaampun!) kalo angkot intensitas datengnya juga lebih cepet. Tau sendiri kan naek angkot aja udah banyak makan waktu kebuang tanpa adanya jadwal angkot dateng pergi, apalagi naek BRT? mahal, lamaaaa pula. Kan pake jadwal2an juga tuh. Mending deh kalo bus nya ada banyak , ama damri aja kayaknya banyakan damri (eh nggak tauk deng hehe). Iyaa sih ber-AC tapi nuraniku lebih milih naek angkot aja !(dasar pelit lu bilang aja)

Nah , karena intensitas jumlah angkot di Semarang yang cukup banyak ini para supir angkot yang pada kejar setor atau ‘harus’ dapet uang yang cukup dalam sehari buat beli bensin dan ngidupin anak istri di rumah dengan pesaingan yang super duper ketat, kadang mereka sering juga tuh berseteru gara2 rebutan penumpang (seru lho liat supir angkot berantem) bahkan mereka juga sering nggak mikirin waktu yang juga ‘ngejar ‘ si penumpang. Apalagi pas pagi hari, waktu tu rasanya cepeeeet banget! buat anak – anak sekolah terutama (kayak akyuu). Bayangin aja jam efektif sekolah dimulai ituuu jam 7 an pagi kan ? tapi kalo supir angkotnya ‘ngeteem’ aja terus di pangkalan dan nggak keburu jalan demi nungguin penumpang yang belum jelas mau naek angkot mereka ato enggak , ya matilah aja tuh yang sekolah! kalo telat gimana? apalagi sekolahnya kayak sekolahku! Telat , lari ngelilingi sekolah segede sawah gitu 2 kali puteran atau disuruh pulang kerumah nggak usah sekolah. Gilaaaaaa! nggak masalah kalo yang kerja kantoran , mentok2 juga jam efektif kerja tu jam 8an. Ya okelah aku juga paham banget hidup itu makin ‘kesini’ makin susah banget. tingkat ekonomi yang beda antara supir dan penumpang juga kan nggak sama , jadi kadang penumpang2 gitu rada rewel ato bahkan langsung maen ngebacot aja tu sama supirnya. Parahnya lagi mereka langsung check out dari tu angkot tanpa bayar karena saking lamanya nunggu supir angkot nyari penumpang lagi. Cadass .. aku dulu jaman SMP juga pernah nglakuin kayak gitu watu abis ngemol sama temen2. ceritanya aku kudu oper angkot karena jurusannya yang udah beda buat masuk perumahan rumahku. Nah pas udah naek ternyata tu angkot lama bener jalannya .. ya bete dong kita kita hehe yaudah langsung capsus aja tuh turun dari tu angkot trus pindah ke angkot lain yang udah siap mau jalan tanpa bayar ! huwaa si bapak angkot yang ada di angkot kita sebelumnya langsung marah2 gitu keluar dari mobil angkotnya trus nyamperin kita yang udah masuk ke angkot lain yang mau jalan tadi . si bapak angkot tadi minta bayaran ke kita (duileeeeh jalan aja juga beloom bapak! Udah minta duit aja) ya kesel banget kita nya tapi ya mau gimana , masih SMP gini takut dong book kitanya sama bapak2 angkot yang serem gitu wajahnya gahar, dibayar deh! Rugi beraaat. Sejak kejadian itu aku juga sampe sekarang nggak pernah nglakuin itu , sendirian lagi ih gamau deh dikeroyok sama supir angkot. Tapi ya nggak tau kalo rame2 kayak pas jaman SMP hehehh

Dengan adanya ego dari si supir dan si penumpang, kadang kalo aku lagi naek angkot trus si supirnya juga hobi ‘ngetem’ gitu aku nyoba positif thinking aja ke dia selama aku juga belom rugi rugi banget lho yaa , siapa tau dia harus nargetin berapa orang penumpang gitu dalem sehari buat kejar setoran , siapa tau kan tu mobil dia nyewa juga kalo ngga dapet setoran sekian si sopir bakal dihabisin sama ‘bos’ nya dia kayak yang di sinetron – sinetron ituu , siapa tau dia juga lagi butuh banget duit. Aku juga sering ngliatin supir angkot dari wajahnya. Kira – kira dia orangnya rada kayak gimana gitu hehe buat mastiin aja nih sopir pantes di ‘positive thinking’ in ato nggak , ato jangan2 setelah di ‘positive thinking’in nih sopir malah nglunjak dan bikin rugi waktu si penumpang (baca:akyuu) uhhh bogem! Yang pasti yaa berapa pun penumpangnya, kebanyakan sopir angkot pada ngga begitu puas sama penumpang yang lumayan menuhin mobilnya. Mereka sering berkeinginan buat bener – bener menuhin mobil angkot mereka dengan penumpang sebanyak – banyaknya sampe penumpangnya cuma dapet beberapa senti dari pantat2 mereka sendiri buat duduk ! bayangin. Mereka selalu aja bilang “ yoh geser mbak , geser mas , pak bu , dek !” padahal udah bener – bener ngga ada tempat lagi buat ‘geser’. Geser kemana lagi coba hah ? ini nih yang bikin heran ck . iyaa kembali lagi ke tuntutan ekonomi tadi , aku ngerti tapi bukan berarti ‘geser – geser’ terus pak , udah ngga ada tempat ini hahhaha heran setengah mati. Kejadian kayak gitu ngga jarang bikin penumpang jadi cemberut , grumble , dan bete (baca lagi:akyuu hihi) ditambah lagi cuaca yang panas kalo di angkot . waaah setan – setan pada seneng tu bikin orang2 jadi tambah cemberut haha

Hmm apapun itu, apapun tindakan aneh aneh para supir , tindakan egois para supir angkot , aku yakin mereka pada punya alesan kuat kenapa sikap mereka kayak gitu. Menurutku jawabannya ya itu tadi ‘tuntutan ekonomi’ yang ngga pernah bisa lepas dari manusia sebagai makhluk ekonomi. Nggak pernah bisa puas right ? sedikit ‘kasar’ karena garis hidup mereka dan keadaan lingkungan yang hampir 24 jam dihabiskan di jalan raya dan bersaing secara nyata buat ngedapetin lembaran uang. Memang ngga semua sopir angkot sih tapi ini fakta deh , dan semoga aku bisa lebih bijak lagi membaca keadaan kayak gitu selama aku masih mengandalkan angkot buat berangkat dan pulang sekolah. Hehe sok banget ya aku , tapi itu opini kan ? opini dari realita jalanan yang aku temuin tiap hari


Cayo supir angkooot ! haha

You May Also Like

0 comments